VR Untuk Kesehatan, Pasien Membutuhkan Lebih Sedikit Anestesi

Peneliti Boffins di Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston telah menerbitkan sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa pasien yang memakai kacamata virtual realitas membutuhkan lebih sedikit anestesi selama operasi tangan.

Biasanya, ketika Anda menjalani operasi tangan, Anda membutuhkan 750,6 miligram propofol sedatif per jam. Apa yang ditemukan Boffin adalah bahwa jika paten menyediakan konten relaksasi yang luar biasa untuk ditampilkan pada perangkat VR, hanya butuh 125,3 miligram dan ditangkap lebih awal, meninggalkan unit pasca-anestesi setelah rata-rata 63 menit vs 75 menit.

Para ilmuwan mengatakan virtual realitas mengalihkan perhatian pasien dari rasa sakit yang mungkin menarik perhatian penuh mereka. Namun, para peneliti juga mengakui bahwa pengguna headset mungkin telah menjalani operasi mengharapkan VR untuk membantu mereka, yang dapat mengubah hasil.

Tim Beth Israel Deaconess sedang merencanakan percobaan yang dapat mengesampingkan efek plasebo. Uji coba lanjutan juga akan mengukur dampak virtual realitas pada pasien yang menjalani operasi pinggul dan lutut. Uji coba sebelumnya, seperti di Rumah Sakit Saint Joseph di Prancis, telah menunjukkan bahwa teknologi tersebut dapat membantu menenangkan pasien.

Apa yang dibelanjakan penyedia untuk headset VR hanya dapat membayar sendiri jika memungkinkan lebih banyak pasien dan perawatan berkualitas lebih tinggi.

3 Contoh Bagaimana Virtual Realitas (VR) Mengubah Perawatan Kesehatan

Menggunakan teknologi VR For Health, perawatan kesehatan mengubah cara orang berinteraksi dengan profesional perawatan kesehatan, bagaimana layanan diberikan, dan pada akhirnya mengubah setiap aspek pengalaman pasien. Meskipun aplikasinya tidak terbatas, berikut adalah beberapa cara yang berbeda dari teknologi virtual realitas untuk mendefinisikan ulang cara layanan kesehatan diberikan.

Baca Juga :  ECOVACS ROBOTICS Merilis Robot Canggih Berfungsi Untuk Membantu Membersihkan Rumah

1. Kurangi Waktu Tunggu di Klinik Virtual

Gagasan tentang virtual realitas telah ada selama beberapa tahun, tetapi aplikasi baru membuat gelombang di bidang medis. Virtual realitas yang diterapkan pada pasien memberi pasien kemampuan untuk mengurangi waktu tunggu dan dengan mudah mengakses layanan kesehatan kelas dunia melalui perangkat mereka. Dengan VR, waktu tunggu dapat dikurangi untuk perawatan darurat dan perawatan jangka panjang.

Dengan menggunakan teknologi virtual realitas, pasien dapat mengunjungi situs staf melalui sesi virtual dengan dokter atau spesialis dari jarak jauh menggunakan sistem telekonferensi. Sistem kesehatan Washington telah meluncurkan rumah sakit virtual di mana 200 dokter dan perawat membantu merawat pasien dari masyarakat sekitar secara eksklusif melalui telemedicine. Perawat dapat memberikan perawatan yang lebih personal dan pasien memiliki waktu tunggu yang lebih singkat.

2. Ciptakan Pengalaman Mendalam Bagi Pasien

Virtual Realitas (VR) telah membantu para peneliti mempelajari dan mengobati gangguan mental. Ini telah digunakan untuk membantu mantan tentara menangani gejala PTSD atau mengobati orang dengan kecemasan, gangguan stres, obesitas, dan gangguan makan.

Karena virtual realitas sangat menggembirakan, penelitian telah menemukan bahwa pasien lebih mungkin untuk terlibat dalam latihan rehabilitasi. Menurut satu perusahaan, 100% pasien stroke lupa bahwa mereka berada di rumah sakit kapan saja saat menjalani rehabilitasi virtual realitas. Dalam aplikasi lain, Klinik Hemofilia Anak Nasional menggunakan sistem permainan virtual realitas untuk membuat pasien muda tetap tenang selama prosedur dan tenggelam dalam permainan selama kunjungan mereka.

3. Meningkatkan Kualitas Perawatan

Teknologi virtual realitas (VR) juga membantu para ahli bedah untuk memecahkan kasus kompleks, yang mengarah pada hasil yang lebih baik lagi bagi pasien. Rumah Sakit Anak Los Angeles menggunakan simulasi virtual realitas untuk mempersiapkan dokter menghadapi keadaan darurat medis yang realistis. Di OSF Saint Francis Medical Center, dokter dapat menggunakan virtual realitas untuk mempersiapkan operasi. Dengan menggunakan teknologi ini, staf mereka dapat memperbesar jantung ke ukuran di mana mereka pada dasarnya pas di dalam jantung, melihat dari dekat lubang yang akan mereka perbaiki dengan pembedahan.

Baca Juga :  Awas, Aplikasi Berbahaya Ini Beredar di Play Store

Dengan headset VR berkualitas tinggi dan terjangkau yang beredar di pasaran, aplikasinya sangat banyak. Namun, terlepas dari potensinya yang sangat besar untuk merevolusi perawatan kesehatan, mungkin perlu beberapa waktu sebelum teknologi ini diterima menjadi arus utama.

Leave a Comment